Benua Yang Hilang Sudah Di Temukan "LEMUARAI"

Posted by Iqbal IDesainer

Mu adalah nama sebuah benua hipotetis yang diduga ada di salah satu lautan bumi, tetapi menghilang pada awal sejarah manusia.
Konsep dan nama itu diusulkan oleh traveler abad ke-19 dan penulis Augustus Le Plongeon, yang mengklaim bahwa beberapa peradaban kuno, seperti Mesir dan Mesoamerika, diciptakan oleh pengungsi dari Mu – yang terletak di Samudra Atlantik.

Konsep ini dipopulerkan dan dikembangkan oleh James Churchward, yang menegaskan bahwa Mu pernah terletak di Pasifik.

Keberadaan Mu sudah diperdebatkan oleh Le Plongeon’s. Saat ini, para ilmuwan universal menolak konsep Mu (dan benua hilang lain seperti Lemuria) secara fisik tidak mungkin, karena benua tidak dapat tenggelam atau hancur dalam waktu singkat . Mu hari ini dianggap sebagai tempat fiktif/dongeng


Sejarah dan Konsep

Augustus Le Plongeon
Ide Mu pertama kali muncul dalam karya-karya Augustus Le Plongeon (1825-1908), setelah penyelidikan tentang reruntuhan Maya di Yucatán. Ia mengklaim bahwa ia telah menerjemahkan tulisan-tulisan Maya kuno, yang seharusnya menunjukkan bahwa Maya Yucatán lebih tua dari peradaban Yunani dan Mesir.

Le Plongeon sebenarnya mendapatkan nama “Mu” dari Charles Étienne Brasseur de Bourbourg yang pada tahun 1864 salah menerjemahkan apa yang kemudian disebut Codex Troano menggunakan alfabet de Landa. Brasseur percaya bahwa sebuah kata yang ia baca sebagai Mu dimaksud tanah yang terendam oleh bencana. Le Plongeon kemudian meng-indentifikasi tanah ini hilang dengan Atlantis, dan mengubahnya menjadi sebuah benua yang diduga tenggelam ke Samudera Atlantik.

Le Plongeon mengklaim bahwa peradaban Mesir kuno didirikan oleh Ratu Moo, seorang pengungsi sejak runtuh/menghilangnya tanah kelahirannya. pengungsi lain diduga melarikan diri ke Amerika Tengah dan menjadi bangsa Maya
James Churchward
Le Plongeon benua yang hilang kemudian dipopulerkan oleh James Churchward (1851-1936) dalam serangkaian buku, dimulai dengan “Lost Continent of Mu”, “the Motherland of Man” (1926), diedit kembali kemudian sebagai “The Lost Continent Mu” (1931). buku-buku populer lain dalam seri ini adalah “The Children of Mu” (1931), dan “The Sacred Symbols of Mu” (1933).

Churchward memberikan gambaran jelas tentang Mu sebagai rumah sebuah peradaban maju, Naacal, yang berkembang antara 50.000 dan 12.000 tahun yang lalu, didominasi oleh ras putih, dan unggul dalam banyak hal.

Pada saat kematian, sekitar 12.000 tahun yang lalu, Mu telah mencapai 64.000.000 jiwa dan tersebar di beberapa kota besar.

Churchward mengklaim bahwa daratan Mu terletak di Samudra Pasifik, dan membentang timur-barat dari Marianas ke Pulau Paskah, dan utara-selatan dari Hawaii ke Mangaia. Dia menyatakan bahwa menurut mitos terciptanya Mu telah terangkat di atas permukaan laut oleh ekspansi gas vulkanik bawah tanah. Akhirnya Mu benar-benar dihapuskan di hampir satu malam. setelah serangkaian gempa bumi dan letusan gunung berapi.

Churchward mengklaim bahwa Mu adalah asal mula dari peradaban besar dari Mesir, Yunani, Amerika Tengah, India, Burma dan lain-lain, termasuk Pulau Paskah, dan khususnya sumber arsitektur megalitik kuno. Sebagai bukti untuk klaim, ia menunjuk simbol dari seluruh dunia, di mana ia melihat tema umum burung, hubungan bumi dan langit, dan terutama Matahari.

Pernyataan Terkini

James Bramwell dan William Scott-Elliot mengklaim bahwa peristiwa bencana pada Mu mulai 800.000 tahun yang lalu dan terus sampai bencana terakhir, yang terjadi tepatnya di 9564 SM.

Pada tahun 1930, Atatürk, pendiri Republik Turki, tertarik dalam pekerjaan Churchward dan dianggap Mu mungkin sebagai lokasi dari tanah air asli Turki.

Masaaki Kimura telah menyarankan bahwa fitur bawah air tertentu yang berada di lepas pantai Pulau Yonaguni, Jepang (dikenal sebagai Monumen Yonaguni) adalah reruntuhan Mu (atau “reruntuhan dunia yang hilang dari Muin” menurut CNN).
Foto Pencarian Articel Mu di Pulau Yonaguni Jepang

Susunan Kota Seperti Penyu Raksasa
Dongengan Jawa mengatakan jika Kota Penyu Raksasa ini bergerak berarti berlaku gempa bumi dan letusan gunung berapi
Artefak Bangsa Lemuria

Senarai tulisan yang terdapat diukir pada dinding Kota. Ukiran-ukiran pahat berulang-ulang di kebanyakan sudut kota.
Manuskrip tulisan melayu lama dalam simpanan Musium di London. Salah satu dari beribu-ribu manuskrip yang dibawa Stamford Rafles dari Singapura. Perhatikan beberapa aksara yang hampir menyerupai bentuk-bentuk tulisan yang terpahat lebih 10 ribu tahun dahulu.

Lemurian Icon

 
Keramik Bangsa Lemuria

Poskan Komentar

Cari Artikel di Label Blog Ini

Anime (8) Anti Virus (30) Ayo Dance (12) Browser (25) Food (7) Games (56) Hacker (14) Knowledge (487) Media Player (18) Misteri (82) Ninja Saga (41) Other (127) Pendidikan (127) Point Blank (335) Serba 7 (59) Sofware (161) Tips (179) Tips Blog (44) Tips Komputer (26)