Cacing Mongolia Yang Mematikan

Posted by Iqbal IDesainer


Mongolian Death Worm, orang -orang Mongolia yang dikenal sebagai suku nomaden memanggilnya allghoi khorkhoi (kadang-kadang disebut juga sebagai allerghoi horhai atau olgoj chorchoj) atau 'cacing usus ' karena mirip dengan usus sapi yang hidup. Digambarkan berwarna merah, dan kadang-kadang juga digambarkan memiliki bintik-bintik atau bercak-bercak gelap, dan kadangkala berduri di kedua ujungnya.
Binatang ini dikatakan bertubuh tebal antara 2 dan 5 meter. 


Mongolian Death Worm, dikatakan menghuni Selatan Gurun Gobi di Mongolia. Referensi pertama dalam bahasa Inggris, binatang yang luar biasa ini muncul pada buku Profesor Roy Chapman Andrews tahun 1926 , "On the Trail of Ancient Man" meskipun Ahli paleontologi Amerika ini tidak sepenuhnya yakin oleh kisah-kisah dari apa yang dia dengar dari pertemuan dengan para pejabat Mongolia: "Tak satu pun dari mereka yang hadir pernah melihat makhluk ini, tetapi mereka semua sangat yakin dalam keberadaan dan menggambarkannya dengan teliti." 


Penjelajah Ceko bernama Ivan Mackerle mengatakan "- cacing seperti sosis ini lebih dari setengah meter (20 inci) panjangnya, dan tebalnya sebesar lengan laki-laki dewasa , bentuknya menyerupai usus ternak. Ekornya pendek, seperti dipotong, tapi tidak runcing. Sulit untuk mengetahui kepala atau ekor karena tidak terlihat mata, hidung atau mulutnya. Berwarna merah gelap, seperti darah atau salami ... cacing ini bergerak dalam cara yang aneh , baik itu menggelinding atau menggeliat ke samping, gerakannya seperti menyapu jalan sekitar. Makhluk ini tinggal di bukit pasir terpencil dan di lembah-lembah panas bawah tanah gurun Gobi dengan tanaman Saxaul disekitarnya . Hal ini memungkinkan untuk melihatnya hanya selama bulan terpanas setiap tahun, bulan Juni dan Juli; kemudian ia masuk ke liang dalam pasir dan tidur. Bisa didapati di atas tanah terutama setelah hujan, ketika tanah basah. Hal ini berbahaya, karena dapat membunuh orang dan hewan langsung pada jarak beberapa meter. " 


Makhluk ini dilaporkan dapat menyemprotkan cairan seperti zat asam yang menyebabkan kematian seketika. Hal ini juga menunjukkan bahwa makhluk ini memiliki kemampuan untuk membunuh dari jarak jauh dengan semacam kekuatan bermuatan listrik. Banyak orang Mongolia telah melaporkan melihat makhluk ini termasuk penduduk utama Mongolia . Makhluk ini dilaporkan berhibernasi selama hampir sepanjang tahun kecuali untuk bulan Juni dan Juli ketika mereka menjadi aktif.
Dikatakan bahwa menyentuh bagian manapun dari worm atau cacing ini akan membawa kematian seketika, dan racunnya dapat mengkorosi logam. Cerita rakyat setempat juga menceritakan tentang sebuah tanaman parasit lokal berwarna kuning bernama Goyo.

Bisakah Mongolian death worm disamakan dengan belut listrik yang hidup didarat?
 
Belut listrik dikenal dapat menghasilkan listrik cukup kuat untuk menonaktifkan atau membunuh mangsanya.
Belut listrik bukanlah keluarga belut, mereka hanya bentuknya seperti belut . Walaupun namanya belut tapi jenis ini lebih condong ke keluarga knifefish.
Makhluk ini cenderung tinggal di dasar air tenang berlumpur dan menghirup udara dan naik ke permukaan setiap 10 menit atau lebih, hewan ini akan menghirup udara sebelum kembali ke dasar. Hampir 80% dari oksigen yang digunakan oleh ikan diambil dengan cara ini. Hal ini menunjukkan bahwa makhluk ini cenderung memiliki variasi untuk hidup di darat. Namun lingkungan seperti Gurun Gobi terlalu keras untuk makhluk seperti itu . Namun ingat kepercayaan warga lokal yang mengatakan "cacing ini suka untuk keluar permukaan tanah umumnya setelah hujan, ketika tanah masih basah".

Electrophorus electricus terkenal karena kemampuannya untuk menghasilkan arus listrik yang kuat, mencapai 500-650 volt. Arus listrik kuat ini digunakan untuk menyetrum atau membunuh mangsanya, listrik ini juga digunakan untuk mengusir predator.
 
6.000 electroplates disusun seperti kering sel dalam tubuh belut. Organ internal semua berada dalam area kecil di belakang kepala, dengan 7 / 8 bagian dari belut menjadi ekor. Sengatan listrik yang berasal dari otot utama di bagian ekor dari tubuh belut listrik. Tubuh belut listrik mirip dengan baterai. Ujung ekor belut memiliki muatan positif dan daerah kepala bermuatan negatif. Ketika belut menyentuhkan ekor dan kepala nya kepada binatang lain maka ia mengirimkan kejutan listrik melalui tubuh mereka. Ketika belut dalam keadaan diam, tidak ada gerakan impuls listrik.
Walaupun semua makhluk hidup bisa menghasilkan bio-listrik, semua makhluk yang dikenal menghasilkan listrik menggunakannya untuk navigasi, komunikasi dan untuk serangan / pertahanan adalah makhluk yang bertempat tinggal di air .Sedangkan belut listrik tidak dapat mengeluarkan racun.

Mungkin makhluk ini adalah semacam kobra yang dapat menyemburkan bisa ?.
 
Semburan kobra sangat akurat pada jarak lebih dari 10 meter. Ketika kobra ingin "meludah" atau "menyemprot" dengan racunnya, ular itu "berdiri", dengan mulut yang terbuka dan digunakan sebagai otot khusus berkontraksi mengeluarkan kelenjar bisa, memaksa bisa cobra keluar melalui taring-taring itu. Cobra dilengkapi taring untuk menyemprotkan racun yang menyakitkan langsung potensial ke mata hewan yang mau menginjak-injaknya dari jarak yang aman.
Cacing ini memang berbentuk seperti ular yang dilaporkan sebagai"Mongolia Death worm". Beberapa kobra penyembur berwarna kemerahan-sama dengan laporan tentang Mongolia Death Worm.

Mungkinkah Cacing Kematian Mongolia merupakan hasil dari konspirasi yang diciptakan untuk melindungi rahasia dari peradaban kuno yang hilang yang pernah ada di Gurun Gobi? Mungkin ada yang hal yang belum ditemukan, kuburan, gua terowongan, benda sihir, harta karun, gulungan kuno dan teknologi canggih yang tersimpan dan terlindung di bawah pasir dan batu keras di Gurun Gobi. 

Gurun Gobi secara Fonetik, kata Gobi berarti "sangat besar dan kering" dalam bahasa Mongolia. Ini menempati daerah lingkar tanah 1.300.000 km persegi , menjadikannya salah satu padang pasir terbesar di dunia. Berlawanan dengan gambar sering dikaitkan dengan gurun, banyak dari bagian gurun Gobi tidak berpasir tapi ditutupi rata dengan batu.


Kamus teosofi mengenai Gurun Gobi, atau gurun Shamo "Shamo atau Gurun Gobi sangat liar, gersang, wilayah pegunungan dan dataran berpasir dulunya adalah tanah subur dan sebagian lagi adalah bekas dari laut atau danau, dimana" Pulau Suci " tempat " Anak-anak Will dan Yoga, " umat pilihan akar ras ketiga, berlindung ketika daityas menang atas para dewa dan manusia menjadi hitam dengan dosa. gurun Gobi ini telah dijuluki bangsa Cina sebagai "Laut Pengetahuan", dan tradisi mengatakan bahwa keturunan suci pengungsi masih mendiami sebuah oasis "di alam liar yang mengerikan Gurun Gobi besar , sekarang menurut dongeng Sambhala" (SD 2:220). kawasan ini berubah menjadi lautan untuk yang terakhir kali sepuluh atau dua belas ribu tahun yang lalu; bencana lokal mengeringkan air selatan dan barat, meninggalkan kondisi seperti sekarang. Hal ini juga menyatakan bahwa peristiwa-peristiwa yang berhubungan dengan keringnya wilayah Gobi berkaitan dengan alegori dari perang antara yang baik dan kekuatan jahat dan "penyimpangan sistematis terhadap orang suci dari jalan yang lurus oleh orang golongan kiri "yang mengajak dunia ke dalam bentuk-bentuk pemikiran materialistik."
Binatang hampir serupa pernah ditemui di Inggris , anda bisa baca artikel cacing laut raksasa
Salah satu contoh yang nampaknya memenuhi persyaratan seperti Mongolian Death worm ini adalah apa yang pernah kita lihat dalam film hollywood tentang makhluk dari gurun pasir yang memangsa manusia yaitu tremors. Atau film ini berdasarkan Mongolian Death Worm?

Poskan Komentar

Cari Artikel di Label Blog Ini

Anime (8) Anti Virus (30) Ayo Dance (12) Browser (25) Food (7) Games (56) Hacker (14) Knowledge (487) Media Player (18) Misteri (82) Ninja Saga (41) Other (127) Pendidikan (127) Point Blank (335) Serba 7 (59) Sofware (161) Tips (179) Tips Blog (44) Tips Komputer (26)